Menikah di Bulan Rajab, Baikkah?

Menikah di Bula Rajab – Menikah adalah momen istimewa di dalam hidup manusia. Karena keistimewaan itulah, banyak orang yang ingin membuat hari pernikahannya menjadi momen paling indah sepanjang masa.

Dalam islam, menikah merupakan sunnatullah yang sangat dianjurkan bagi setiap muslim dan muslimat ketika sudah baligh dan mampu.

Itulah cara islam untuk mempersatukan dua insan ke dalam ikatan yang suci dan halal. Maka ketika anda sudah dewasa segeralah menikah. Karena dengan menikah, kita akan jauh dari perbuatan zina.

Ketika akan melangsungkan pernikahan banyak hal yang dipersiapkan oleh kedua mempelai. Hal ini sangat wajar mengingat momen ini sangat istimewa bagi mereka.

Salah satu hal penting yang selalu menjadi pertimbangan utama adalah waktu. Kapan baiknya pernikahan itu dilakukan?

Berhubung saat ini telah memasuki Bulan Rajab, kira-kira baikkah Menikah di Bulan Rajab itu? Untuk menjawab pertanyaan tersebut mari kita simak uraian berikut ini.


Menikah di Bulan Rajab, Baikkah?


Menikah di Bulan Rajab

Menikah merupakan sebuah acara yang sangat sakral. Dengan melakukan pernikahan maka seseorang akan menjadikan sesuatu yang awalnya haram menjadi halal.

Sebuah aqad nikah yang dilaksanakan dihadapan wali dan para saksi akan berlaku tanpa adanya batas waktu tertentu sampai dengan terdapat hal-hal khusus yang menjadikan aqad tersebut gugur.

Lantaran menikah itu berhubungan dengan kehidupan rumah tangga untuk waktu yang tidak terbatas, maka ada sebagian orang menentukan waktu pernikah dengan cara memilih hari, tanggal maupun bulan khusus.

Pemilihan waktu tersebut dilakukan dengan menggunakan metodek perhitungan dari para leluhur jaman dahulu atau yang biasa disebut dengan primbon.

Perhitungan itu dilakukan supaya kehidupan rumah tangan kedua pengantin akan selalu dpenuhi dengan kebahagiaan dan kebaikan.

Sebenarnya di dalam syari’at islam tak ada larangan mengenai menikah pada bulan-bulan tertentu. Hal tersebut bisa kita ketahuo dari riwayat pernikahan Rasulullah Muhammad SAW dengan Siti Aisyah.

Ketika itu, banyak orang menilai makruh menikah di bulan Syawal karena bisa mendatangkan kesialan.

Untuk menghilangkan anggapan tersebut maka Nabi Muhammad menikahi siti aisyah pada bulan Syawwal

Dalam Syarh Al Nawawi Ala Muslim hal. 209 Imam nawawi menjelaskan:

Menikah di Bulan Rajab, Baikkah?

Kendati demikian bagi orang-orang yang tak melangsung acara pernikahan pada bulan tertentu dan kemudian memilih sebuah waktu yang baginya sesuai dengan kebiasaan yang telah berlaku bukanlah sepenuhnya menjadi salah.

Selama orang tersebut berkeyakinan mengenai yang memberi pegaruh baik dan buruk itu dari Allah SWT. Sedangkan hari, tanggal dan bulan-bulang khusus tersebut diperlakukan sebagai sebuah adat kebiasaan yang diketahui oleh para manusia lewat peristiwa yang berulang-ulang (di dalam bahasa jawa disebut dengan ilmu titen yang seluruhnya tersebut dijalankan oleh Allah maka ada sebagian ulama yang memperbolehkannya.

Perlu anda ketahui bahwa Bulan Rajab adalah salah satu bulan istimewa dan yang dimuliakan oleh Allah.

Banyak peristiwa-peristiwa besar yang terjadi pada Bulan Rajab. Termasuk juga ialah peristiwa Isra’Mi’raj Nabi Muhhamad SAW pada tanggal 27 Rajab.

Terdapat banyak sekali Keutamaan yang terdapat di dalam Bulan Rajab. Karena bulan ini termasuk sebagai salah satu dari bulan haram.

Di mana bulan Rajab ini ialah bulan yang dimuliakan oleh Allah SWT. Di dalam bulan haram semua orang dilarang keras melakukan berbagai macam perbuatan maksiat.

Sebaliknya kita diperintahkan untuk banyak-banyak melakukan amal sholih. Salah satu perbuatan sholih dalam islam ialah menikah.

Maka janganlah ada ragu untuk melangsungkan pernikahan pada Bulan Rajab sebab bulan ini merupakan salah satu bulan yang dimuliakan oleh Allah SWT.

Niatkanlah pernikahan yang anda lakukan di Bulan Rajab ini hanya untuk beribadah kepada Allah. Niscaya pernikahan anda akan Sakinah Mawadah Wa Rahmah. Amiin.

Penutup


Di dalam urusan muamalah, selama tidak ada larangan dalam syariat maka semuanya itu adalah baik. Termasuk juga dalam hal penentuan tanggal pelaksanan pernikahan hajatan lainnya.

Kita semua tidak diperbolehkan untuk menghukumi adanya hari atau tanggal sial. Kecuali jika ada sebab dasar hukum/dalil yang jelas.

Yang jelas, di dalam Islam tidak perkenankan untuk menetapkan sebuah tanggal pernikahan berdasarkan dari berbagai mitos tertentu.

Tak ada istilah mengenai waktu dan tanggal sial apalagi untuk melangsungkan hal-hal baik seperti pernikahan. Semua hari itu adalah hari baik.

Namun jika ternyata terdapat ada waktu yang lebih baik (karena pertimbangan tertentu bukan lantaran mitos) dari pada hari lannya maka waktu tersebut bisa anda optimalkan untuk berbuat baik.

Menikah di Bulan Rajab itu sangat baik. Sebab dalam islam sendiri tidak ada istilah hari, tanggal, bulan ataupun tahun sial.

Semua waktu itu baik. Maka janganlah kita ragu untuk melangsungkan suatu ibadah pada waktu-waktu tertentu, termasuk juga mengenai pernikahan.

Apapun yang terjadi pada diri kita, yakinlah bahwa yang akan menentukan itu semua ialah Allah. Sementara itu jika terjadi peristiwa yang terus berulang pasca melangsungkan aktivitas khusus di waktu tertentu yang selanjutnya menjadi kebiasaan hanyalan sebuah data sementara bagi anda untuk menentukan setiap langkah yang harus diambil.

Dalam konteksi pembahasan ini adalah memilih waktu yang tepat untuk melangsungkan proses pernikahan.